Bacaan Penting Tahun 2019

Tahu-tahu sudah akhir tahun dan saatnya merangkum buku-buku pilihan yang saya baca selama tahun 2019. Saya berharap, kalian sempat (atau mungkin sudah) membaca buku-buku berikut. Berbeda selera? Hmm… Kali ini pilihan saya jatuh pada buku yang tidak saja menarik karena memang my cup of tea, tetapi juga karena mengangkat tema penting. Bahasa gaulnya ‘merekam zaman’.

Baca juga: buku pilihan tahun 2017

Sebelumnya, ini dia empat puluh buku yang saya baca selama tahun 2019.

Yup, tidak semuanya buku yang terbit di tahun 2019 karena saya, dengan bangga, menyebut diri sebagai pembaca yang terlambat. Saya tidak selalu segera membaca buku yang baru saja terbit dan mendapat ulasan bagus. Lebih sering, bacaan saya adalah buku-buku terbitan lama, yang beken pada masanya namun belum sempat saya nikmati.

Dari sembilan buku pilihan berikut, beberapa di antaranya berhasil mengajak saya tertawa, menangis, meringis, dan mengerutkan kening. Sedikit yang meninggalkan pengar setelah baca (book hangover), namun hal tersebut tidak mengurangi kedahsyatan buku. Kalau kalian butuh rekomendasi, please masukkan satu atau beberapa buku di bawah ini ke dalam daftar bacaan kalian.

1984 – George Orwell
(Bentang Pustaka, 2016)
Saya yakin 90% dari kalian sudah lebih dulu membaca 1984 dibanding saya, dan saya juga yakin 100% dari 90% tersebut sepakat bahwa buku ini termasuk buku yang wajib dibaca oleh semua orang. Buat yang belum baca, novel ini akan mengajak kalian melihat nggak enaknya dimata-matai supaya bisa diatur-atur oleh kekuasaan yang lebih tinggi. Tidak ada kebebasan, tidak ada spontanitas, tidak ada asyiknya merencanakan sesuatu lalu melanggarnya. Hehe… Amit-amit, ya. Semoga kita tidak sempat mengalami masa-masa seperti itu.

Seratus Tahun Kesunyian – Gabriel Garcia Marquez
(Bentang Pustaka, 2007)
Pada dasarnya novel ini menceritakan tentang kehidupan sekelompok masyarakat di daerah terpencil yang hidup seadanya. Lalu, masuklah campur tangan pihak lain (sebut saja pemerintah), masuk juga teknologi, masuk juga perkembangan zaman lainnya sehingga daerah yang tadinya berjalan otomatis menjadi bagian sebuah negara dan harus ikut aturan negara. Terdengar serius? Iya dan tidak. Iya, sehingga buku ini sepertinya cocok jadi referensi untuk mata kuliah kenegaraan atau semacamnya. Tidak seserius itu karena ada isu prahara keluarga yang menarik untuk diikuti.

The Rosie Project – Graeme Simsion
(Gramedia Pustaka Utama, 2015)
Profesor di bidang genetika punya masalah dengan kemampuan sosialnya sehingga hanya memiliki sedikit teman. Hidupnya teratur dan sudah terencana, bahkan ia sudah menentukan kriteria sempurna untuk calon pendampingnya kelak. Sampai akhirnya ia bertemu Rosie, manusia yang hidupnya nggak pakai itinerary. Kacau? Tentu saja! Novel ini salah satu novel metropop yang sangat menyenangkan dan digerakkan oleh tokoh yang unik. Romantis tapi tidak menye-menye.

80 Hari Keliling Dunia – Jules Verne
(Narasi, 2018)
Bukan tipikal novel perjalanan yang penuh kalimat (baca: tip) bunga-bunga. Jules Verne menceritakan kisah perjalanan dengan lebih riil. Asalkan punya duit yang cukup dan punya kemampuan beradaptasi dalam segala situasi, then you are good to travel. Oiya, buku ini terbit pertama kali tahun 1872 (WOW) dan masih bisa dinikmati di zaman ini. Timeless. Baru tahu juga kalau buku ini adalah buku kesebelas (dari 54 buku) dari Extraordinary Voyages Series karya Verne. Saatnya berburu buku? *glek*

Hobi Jadi Bisnis – Carolina Ratri
(Stiletto Books, 2019)
Buku nonfiksi ini wajib dibaca oleh semua yang mau membisniskan hobi. Mentang-mentang hobi alias sesuatu yang kita sukai dan merasa ‘gampang’ dikerjakan, tidak serta merta bisa langsung dibisniskan tanpa persiapan matang. Selayaknya panduan memulai usaha, buku ini menyampaikan langkah-langkah praktis yang dapat menjadi pedoman bagi pebisnis pemula.

Baca juga: buku pilihan tahun 2018

Inkarnasi – Susan Barker
(Gramedia Pustaka Utama, 2018)
Disarankan oleh seorang kawan ketika saya meminta rekomendasi ‘novel yang wow’. Hasilnya, novel ini memang wow. Menegangkan dan penuh misteri sejak halaman pertama. Misteri yang dijaga dengan baik itulah yang bikin Inkarnasi menjadi bacaan yang page turner banget. Ending-nya? Boom!

The Hate U Give – Angie Thomas
(Walker Books, 2018)
Ini salah satu novel yang penting. Topik yang aktual dan merekam fenomena black lives matter dengan sangat baik. Jangan lupa tonton juga versi filmnya.

Teka-Teki Terakhir – Annisa Ihsani
(Gramedia Pustaka Utama, 2014)
Membuat anak-anak menyukai sekolah tentu penting. Namun, mungkin yang lebih penting adalah menumbuhkan rasa cinta anak-anak pada ilmu pengetahuan. Selain itu, ya penting juga mengasah rasa empati. Annisa Ihsani menyajikan dua hal itu dengan sangat baik di novel ini. Buat saya, Teka-Teki Terakhir wajib dibaca oleh anak usia 12 tahun ke atas.

Kisah Hidup A.J. Fikry – Gabrielle Zevin
(Gramedia Pustaka Utama, 2017)
Bacaan wajib untuk si kutu buku. Di novel ini, A.J. Fikry mengajak kita semua untuk mengulik sedikit isi kepala kutu buku. Barangkali dua atau tiga sudut pandang A.J. sesuai dengan pola pikir kita. Misalnya, A.J. nggak suka penulis dan nggak mau bertemu penulis favoritnya karena takut bayangan sempurna mengenai si penulis jadi hancur begitu tahu aslinya si penulis. Adakah yang merasakan hal serupa?

*

Itu tadi sembilan buku pilihan yang saya baca sepanjang 2019, diurutkan berdasarkan yang lebih dulu dibaca. Seperti biasa, cerita dong di kolom komentar. Apa bacaan yang kalian rasa paling menarik di tahun 2019? Sudah merencanakan akan baca apa di tahun 2020?

Bodo Amat dengan Buku Motivasi

(semacam ulasan)

Teman-teman saya di Twitter atau Instagram pasti sudah sering membaca twit/stories yang berisi ungkapan kekecewaan saya perkara perkuliahan. Singkatnya, ungkapan-ungkapan tersebut membuat  sadar bahwa saya berada di bawah pengaruh merasa-lebih-baik-dari-pihak-lain. Dengan kata lain, merasa diri superior.

Cerita kedua adalah soal menjadi anggota merchant tertentu. Sebagai pemegang keanggotaan VIP, saya kerap berharap mendapat perlakuan istimewa semisal dilayani lebih dahulu melalui jalur khusus (tanpa antre). Dulu, fasilitas jalur khusus ini memang ada. Sepertinya, bertambah ramainya konsumen sekaligus anggota VIP membuat layanan ini ditiadakan. Namun, saya menolak move on. Setiap kali datang ke merchant tersebut, saya mencari seorang pegawai dan menanyakan fasilitas VIP, khususnya ketika sedang kepepet. Tentu saja tindakan tersebut berujung kecewa. Di poin ini, saya menyadari bahwa saya menempatkan diri sebagai orang penting.

Merasa superior untuk hal remeh macam urusan perkuliahan dan merasa diri sebagai orang penting adalah ‘racun’ bagi Mark Manson, selain menetapkan target yang terlalu tinggi.

Dalam buku pengembangan diri berjudul Sebuah Seni untuk Bersikap Bodo Amat (untuk selanjutnya disingkat menjadi Bodo Amat) yang ditulis olehnya, Mark Manson seolah mengingatkan pembaca untuk kembali membumi. Misal, keinginan untuk mencapai bintang di langit tidaklah salah, tetapi target yang terlalu tinggi sering terbatas oleh motivasi semu serta ilusi terkait kemampuan diri. Mark pun mengingatkan pembaca untuk hanya fokus pada hal yang benar-benar penting bagi hidup kita. Setelah itu, bodo amat dengan pendapat orang lain, bodo amat dengan hal-hal remeh yang biasanya membuat kita marah dengan mudah, bodo amat dengan semua hal yang kerap mengalihkan perhatian kita dari upaya mencapai tujuan.

*

Menyoal buku motivasi, pengembangan diri, self-help book, atau apa pun sebutannya, rasanya sudah lama sekali saya tidak membaca buku genre ini. Bertahun-tahun yang lalu saya meninggalkan berbagai jenis Chicken Soup, How to Win Friends and Influence People, Si Cacing dan Kotoran Kesayangannya, dan sebagainya. Harus diakui, memang pernah ada masa ketika saya menganggap bahwa self-help book terasa terlalu menggurui dan itu mengesalkan. Karenanya, saya lebih memilih novel dan belajar dari pengalaman berbagai tokoh dan karakternya. Padahal kalau dipikir-pikir, novel adalah (buku) pengembangan diri dalam bentuk yang lebih halus. Coba baca kutipan novel yang saya unggah di Instagram. Semua itu, ya, kalimat motivasi! Saya pribadi kadang menganggapnya sebagai #lifeguide.

Berikutnya, berbagai pertanyaan pun muncul. Apakah saya membutuhkan buku motivasi? Pada kondisi seperti apa saya butuh motivasi dalam bentuk bacaan? Mana yang lebih baik, membaca buku motivasi atau konsultasi langsung ke ahlinya (baca: psikolog)? Menurut adik saya yang sarjana psikologi, jawaban untuk ketiga pertanyaan tersebut adalah, “Tergantung kebutuhan.” Ada sebagian pembaca dengan masalah motivasi yang bisa diselesaikan melalui membaca buku. Namun ada juga orang-orang yang memiliki kasus lain yang membuatnya merasa memerlukan bantuan psikolog.

Bisakah kalian menentukan kondisi diri kalian sendiri?

Adapun hal penting yang membedakan kedua media tersebut adalah hal yang ditawarkan. Kecil kemungkinan seorang psikolog memberikan solusi secara langsung. Sesi konsultasi lebih diarahkan untuk memperdalam pemahaman pasien mengenai masalah yang dialaminya, mengarahkan cara pandang yang sesuai untuk masalah tertentu, hingga memantik solusi yang datang dari kesadaran pasien sendiri. Hal berbeda ditawarkan oleh buku motivasi. Solusi lugas adalah konten yang ‘dijual’. Bahkan di bab pertama Bodo Amat, Mark Manson langsung menawarkan solusi yang berbunyi, “Jangan berusaha!”

Tidak, saya tidak menempatkan buku motivasi di level yang lebih rendah dibandingkan konsultasi kepada ahli. Yang ingin saya sampaikan adalah lakukan sesuatu sesuai kebutuhan, cari media yang menurut kalian tepat untuk mengatasi masalah. Tindakan ‘sesederhana’ curhat ke teman pun bisa jadi solusi jitu. Media yang berbeda untuk masalah yang berbeda sangatlah dimungkinkan.

Kembali ke buku Bodo Amat, bagi saya membaca buku motivasi lagi setelah sekian lama adalah tindakan yang tepat dan perlu. Ibarat layang-layang, buku ini adalah tali yang menarik kita kembali membumi, untuk istirahat sejenak sebelum terbang lagi. Ketika sedang berada di darat, manfaatkanlah waktu untuk melihat (dan mensyukuri) pencapaian hingga saat ini, mempertimbangkan lagi rencana selanjutnya, serta meyakinkan diri sendiri mengenai standar/nilai/motivasi yang mendasari upaya untuk mencapai tujuan tertentu. Setelah cukup istirahat dan memiliki persiapan terbang yang lebin matang, itulah saatnya kita bersikap bodo amat dengan semua drama di luar rencana.

***

Ode untuk Bacaan Terpilih Tahun 2018

 

Ini tahun ketiga saya bikin daftar bacaan pilihan. Semuanya diambil dari catatan Goodreads selama 2018, dengan tahun terbit buku yang bervariasi. Secara umum, target baca saya terpenuhi meski sempat tertatih di waktu-waktu tertentu karena kesibukan lain. Lebih dari empat puluh buku, lebih dari empat belas ribu halaman, dan rata-rata penilaian empat bintang. Tidak buruk-buruk amat. Dan setelah saya lihat lagi semua buku itu, banyak sekali buku bagus yang saya baca tahun ini. Memilih sembilan di antaranya sungguh pekerjaan yang sulit.

Sebelumnya, kalian bisa baca rekomendasi bacaan saya untuk tahun 2016 dan 2017 di tautan berikut:

Bacaan pilihan 2016.
Bacaan pilihan 2017.

Seperti biasa, untuk bisa relate dengan pilihan saya, ada baiknya kalian mengetahui sekilas mengenai selera bacaan saya. Coba cek buku dengan rating lima bintang yang tercatat di akun Goodreads saya.

Bagaimana? Apakah selera bacaan kita sama? 😀 Nah, saatnya melihat sembilan rekomendasi saya berikutnya, diurutkan berdasarkan  yang lebih dulu saya baca. Semoga bisa jadi petimbangan untuk kalian baca di tahun 2019.

1. Rumah Perawan – Yasunari Kawabata
Ode untuk masa muda. Sebuah monolog yang intim soal hidup.  Yasunari Kawabata adalah salah satu definisi keindahan jalinan kalimat. Untuk edisi Indonesia saya harus berterima kasih kepada penerjemahnya, Asrul Sani (diterbitkan oleh KPG).

2. Sihir Perempuan – Intan Paramaditha
Ode untuk para perempuan. Salah satu kumpulan cerpen terbaik versi saya. Perpaduan yang apik antara perempuan dan kengerian. Tidak ada kata terlambat untuk membaca karya yang pertama kali diterbitkan pada tahun 2005 ini.

“Bagaimanapun juga, gundik boleh seribu, tapi ratu hanya ada satu.” -hal. 29

3. Orang-Orang Bloomington – Budi Darma
Ode untuk pemerhati. Lihat sekelilingmu dan latih imajinasi dari sana. Secara lebih mendalam, kumpulan cerpen ini menyajikan isi kepala manusia apa adanya. Pikiran tidak selalu positif, tak apa. Kesal, kecewa, rencana jahat, sedih, pesimistis. Semua adalah hal yang wajar ada di kepala manusia. Tak apa.

4. Ibu Susu – Rio Johan
Ode untuk sejarah. Novel ini menunjukkan bagaimana kekuatan riset bekerja. Selain riset untuk cerita berlatar Mesir, riset juga dilakukan terhadap KBBI. Coba catat, berapa banyak kata baru yang (akan) kalian temukan di novel ini. Dan semua kata baru tersebut bisa padu dengan nuansa cerita. Lebih salut lagi, novel ini berhasil memenangkan Kusala Sastra Khatulistiwa Tahun 2018 kategori karya pertama dan kedua. Selamat!

5. The Reader – Bernhard Schlink
Ode untuk yang bimbang. Bagaimana bila orang yang kaucintai terlibat dalam suatu kejahatan kemanusiaan?

“Ketika aku mencoba memahami, aku merasa gagal untuk mengutuknya sebagaimana perbuatan itu seharusnya dikutuk. Ketika aku mengutuknya sebagaimana harus mengutuknya, tidak ada lagi ruang untuk memahami. … Aku ingin mengambil sikap di antara kedua tugas: memahami dan mengutuk. Tapi mustahil untuk melakukan keduanya.” hal. 164

Permisi, maaf, siapa nih yang lagi ngiris bawang? :'((

6. Laut Bercerita – Leila S. Chudori
Ode untuk aksi Kamisan. Sebuah melankolia yang ‘indah’ tentang aktivis 1998 yang disekap.

“Mereka sengaja membiarkan kami bernapas dalam rasa takut dan setiap menit hanya memikirkan kekejian apa lagi yang akan terjadi.” hal. 147

7. Kambing & Hujan: Sebuah Roman – Mahfud Ikhwan
Ode untuk perbedaan. Di lingkup ‘kecil’ perbedaan itu bernama Masjid Selatan dan Masjid Utara, tapi di lingkup yang lebih besar ada ras, gaya hidup, penghasilan, sikap politik, dan seterusnya. Di novel ini kita bisa melihat bagaimana perbedaan diperjuangkan untuk menjadi keselarasan. Bukan hanya menjurus ke konflik dua tokoh utamanya, tapi juga di kehidupan mereka sehari-hari. Berbeda, damai, dan berdampingan bukan sesuatu yang sulit, semestinya.

8. The Red-Haired Woman – Orhan Pamuk
Ode untuk rasa bersalah. Kalau mau tahu rasanya hidup dengan membawa-bawa rasa bersalah, dengarkanlah cerita Orhan Pamuk. Bikin patah hati.

9. Wajah Buruk Cinta (Ugly Love) – Colleen Hoover
Ode untuk cinta dan gairah. Wajah Buruk Cinta adalah Fifty Shades series dengan plot dan alur yang masuk akal dengan makna yang lebih mendalam. Kalau kalian cuma perlu adegan panas, Fifty Shades bisa jadi pilihan. Tapi kalau kalian mau baca cerita bagus dan menyentuh, plus bonus adegan penuh cinta dan gairah, bacalah Wajah Buruk Cinta. Colleen Hoover junjunganku. ❤

*

Ayo, bagikan rekomendasi bacaan kalian untuk saya baca di tahun 2019. Saya tunggu di kolom komentar, ya.