Museum Unik untuk Publik

Museum di Tengah Kebun benar-benar sesuai namanya. Adem, pepohonan di sana sini, mendominasi keseluruhan area properti. Begitu memasuki gerbang utama, sejenak saya merasa tidak sedang berada di Jakarta. Nuansa asri yang disebabkan oleh tanaman yang menutupi tembok tinggi sepanjang jalan masuk, memberi kontras yang begitu kentara. Jalanan di depan museum ini terbilang kecil, hanya terdiri dari dua lajur. Bangunan di sekitarnya juga tergolong padat. Museum ini, yang halaman depannya berhias tanaman rindang, menjadi semacam oase di kepadatan Kemang Timur.

Sejak awal, area bangunan ini memang diperuntukkan sebagai museum. Namun, berbeda dengan museum kebanyakan yang didesain untuk memamerkan sekaligus melindungi koleksi, museum ini tidak terlalu mementingkan konservasi. Barangkali definisinya sesederhana tempat untuk menyimpan koleksi. Hampir semua barang antik diletakkan begitu saja, ditata selayaknya dekorasi ruangan yang minim nilai historis. Dipajang di berbagai ruangan pada suhu kamar, termasuk kamar mandi. Beberapa lukisan malah digantung santai di bangunan terbuka yang terpapar sinar matahari. “Bapak memang nggak terlalu concern ke konservasi. Yang penting terpajang (dan bisa dinikmati).” kurang lebih demikian penjelasan pemandu kami waktu itu.

Baca Juga: Temukan Alasan Hakiki Perjalananmu

Bapak yang dimaksud adalah Sjahrial Djalil, pemilik museum yang dikenal sebagai pendiri biro iklan Ad Force Inc. Kesukaannya terhadap barang antik memaksa beliau menyediakan tempat khusus untuk menampung koleksi yang terus bertambah. Tidak hanya untuk tempat koleksi, rumah tersebut juga menjadi tempat tinggalnya. Tentu saja kamar tidur beliau tidak luput dari aura masa lalu.

Barang-barang jadul yang berasal dari berbagai era tersebut, diletakkan secara acak di seluruh pelosok bangunan. Masing-masing ruangan, kemudian, diberi nama sesuai dengan nama salah satu koleksi yang paling menonjol di ruangan bersangkutan. Misalnya, Ruang Loro Blonyo yang memajang Patung Loro Blonyo di kanan kiri pintu masuk atau Ruang Dewi Sri yang memajang patung Dewi Sri pada salah satu sudutnya. Di bagian berikutnya, beberapa ruangan diberi nama sesuai dinasti asal koleksi. Iya, dinasti yang itu. Yang kerap muncul di pelajaran sejarah. Di bagian belakang rumah terdapat kebun yang cukup luas dilengkapi dengan kolam renang dan dua pendopo. Bisa diduga, kedua pendopo yang bergaya terbuka tersebut juga tidak lepas dari koleksi-koleksi.

Tidak hanya berisi koleksi untuk tujuan dipajang dan dinikmati pengunjung, beberapa tembok dan jendela museum sendiri dibangun menggunakan reruntuhan bangunan kuno yang dipugar pemerintah/swasta kemudian dibeli oleh pemilik museum. Mengagumkan.

Memiliki hobi mengoleksi benda antik mengharuskan pemilik merogoh kocek dalam-dalam. Tidak sedikit koleksi yang didapat dari memenangkan lelang di Balai Lelang Christie (Christie’s) yang terkenal bergengsi dan memiliki koleksi yang supermahal mewah. Cerita menarik lainnya, untuk mendapatkan salah satu koleksi, Sjahrial Djalil rela menjual apartemennya di Sidney yang berhadapan langsung dengan Opera House. Bisa bayangkan berapa harganya?

Untuk bisa mengunjungi Museum di Tengah Kebun, (calon) pengunjung harus mendaftarkan diri terlebih dahulu (bisa melalui tautan ini). Museum hanya dibuka pada Sabtu dan Minggu, masing-masing dua sesi (pagi dan siang), dan masing-masing sesi hanya menerima maksimal lima belas orang. Tersedia pemandu yang akan menjelaskan perihal museum kepada pengunjung. Tidak ada tiket masuk yang harus dibayar, tidak ada tip yang harus disiapkan untuk pemandu. Semuanya gratis tis tis tis. Untuk lebih jelasnya, silakan berkunjung ke akun Instagram mereka @museumditengahkebun.

***

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s