Dataran Tinggi Dieng yang Tak Ada Habisnya

088

Dataran Tinggi Dieng (selanjutnya disebut Dieng) adalah sebuah kawasan, artinya terdapat banyak lokasi wisata yang letaknya berdekatan satu sama lain sehingga rasanya tak ada habisnya menjelajah tempat wisata satu ini. Masuk ke wilayah Kabupaten Banjarnegara dan Kabupaten Wonosobo, Dieng memiliki pesona wisata yang bervariasi mulai dari sumur (Sumur Jalatunda), telaga (Telaga Warna, Telaga Pengilon, Telaga Merdada, dll), kawah (Kawah Sikidang, Kawah Sileri, Kawah Candradimuka, dll), air terjun (Air Terjun Sikarim), gua (Gua Semar, Gua Jaran, dll), candi (Candi Dwarawati, Candi Bima, Candi Arjuna, dll), museum/teater (Museum Kailasa, Dieng Plateau Theater), hingga puncak-puncak gunung yang asyik untuk didaki (Puncak Sikunir, Gunung Sindoro, Gunung Prau, dll).

Lalu dari sekian banyak tempat wisata tersebut, tempat mana saja yang sempat saya datangi?

1. Sumur Jalatunda

Kalau waktu yang kalian miliki terbatas, tempat ini bisa dilewatkan kecuali kalian memiliki harapan yang ingin segera diwujudkan.

Mengapa? Karena Sumur Jalatunda dipercaya dapat mengabulkan permintaan kalian. Caranya, dengan melemparkan batu. Bagi laki-laki, batu harus bisa melewati sumur (menyeberang) sedangkan bagi perempuan, batu haruslah berhasil masuk ke dalam sumur, tentu saja agar keinginan kalian terkabul. Yeay! Batunya didapat dari mana? Tenang, penduduk setempat menyediakan banyak batu yang bisa dibeli dengan harga Rp 500,- per batu. Tertarik mencoba?

126

129

2. Kawah Sikidang

Kawah Sikidang merupakan area luas dengan wangi belerang yang cukup menyengat (tetapi tidak lebih menyengat daripada di Tangkuban Perahu). Pengunjung dianjurkan untuk memakai masker, tapi siapalah saya. Tukang membantah. Halah. Please, jangan ditiru. Bau belerang masih dapat saya tahan, namun asap di sekitar kawah yang lumayan tebal membuat saya gagal melihat ke dasar kawah. Penasaran saja, sih. Lalu dari hasil googling, kawah ini dinamakan Kawah Sikidang karena letak kawahnya yang konon dapat berpindah-pindah layaknya kidang (kijang). Heu?  Bagaimana mungkin? Well, selain bisa berfoto dengan latar bebatuan atau kawah, wisatawan juga bisa berfoto dengan binatang-binatang seperti ular dan burung hantu. Lumayan menghibur. Selain itu, pengunjung juga bisa menikmati jajanan kentang goreng, juga telur yang direbus di kolam-kolam air panas (mendidih) yang tersebar di beberapa titik.

276

162

226

3. Bukit Batu Pandang Ratapan Angin

Ini favorit saya! Dari Bukit Batu Pandang yang terletak bersebelahan dengan Dieng Plateau Theater ini kita bisa menikmati Telaga Warna dan Telaga Pengilon dari atas. Pemandangannya cantik banget. ❤ Beberapa titik di kawasan ini juga merupakan tempat yang tepat untuk duduk-duduk bodo menghabiskan waktu. Rasanya saya bisa berlama-lama di sana tanpa melakukan apa-apa. Menuju titik-titik pandang, kita akan melewati perkebunan yang diselingi pohon carica. Untuk keluar dari kawasan itu, kita akan diarahkan untuk melewati perkebunan juga (sisi yang lain) dan silakan menikmati pohon cabe yang gedenya ya ampun ya tuhan. Itu cabe atau paprika, ya?

294

308

354

4. Dieng Plateau Theater

Tempat ini juga bisa dilewatkan, kecuali kalian mau menikmati video yang gambarnya rada anu dan tempat duduk (di dalam teater) yang tak kalah anunya. Untuk informasi yang disampaikan dalam video, coba googling aja.

359

5. Telaga Warna dan Telaga Pengilon

Ini juga jadi favorit saya dengan alasan yang sama dengan Bukit Batu Pandang. Selain pemandangan yang sangat memanjakan mata, kawasan ini bisa jadi tempat yang asyik untuk duduk-duduk bodo. Buat yang traveling berdua, jalan kaki di kawasan ini sambil gandengan tangan tampaknya romantis. Aw!

373

390

376

399

6. Candi Arjuna

Ada banyak candi di kawasan Dieng tetapi hanya komplek Candi Arjuna yang sempat kami datangi. Itu pun sudah lumayan sore karena ketika kami tiba di sana, Museum Kailasa yang terletak tak jauh dari kawasan ini sudah tutup. Sayang sekali, tak sempat ke museum.

425

454

*

Masih ada puncak Sikunir yang kami datangi untuk menikmati matahari terbit. Menyusul, ya.

*

Lokasi: Dataran Tinggi Dieng

Opentrip (Y/N): Yes, bersama My Permata Wisata

Tanggal: 25 – 27 Maret 2016

Biaya: 499k

Kesan:

  • Kalau ikut opentrip, cenderung tidak ada masalah kecuali waktu yang terbatas. Untuk perjalanan yang lumayan panjang, akan lebih sepadan bila bisa tinggal lebih lama dan menikmati semua tempat wisata yang ada.
  • Tidak ada transportasi umum untuk menjangkau semua tempat wisata. Banyak tempat wisata yang memang letaknya berdekatan tetapi tidak sedekat itu jika dijangkau dengan berjalan kaki. Pilihannya: sewa motor apabila bepergian sendiri, sewa mobil apabila berkelompok.

***

 

Advertisements

2 thoughts on “Dataran Tinggi Dieng yang Tak Ada Habisnya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s